Meningkatnya Utang Pinjaman Utang untuk Menurunkan Keterjangkauan Perguruan Tinggi

[ad_1]

Selama 10 tahun terakhir, tidak hanya lebih banyak mahasiswa sarjana dan pascasarjana yang mengambil pinjaman mahasiswa untuk membayar sekolah, tetapi mereka telah meminjam lebih banyak secara eksponensial.

Sementara beberapa pihak berwenang dalam pendidikan tinggi dan bantuan keuangan menghubungkan tren ini dengan siswa yang menjadi pemandu berlebihan – memaksimalkan pinjaman kuliah federal mereka dan menambahkan pinjaman mahasiswa swasta hanya karena mereka dapat – yang lain mengatakan peningkatan ketergantungan pada pinjaman mahasiswa adalah karena fakta bahwa perguruan tinggi keterjangkauan telah berpindah secara bertahap di luar jangkauan.

"Dulu, 10 hingga 20 tahun yang lalu, jika Anda pergi ke lembaga publik empat tahun, berpenghasilan rendah hingga sedang, dan bekerja paruh waktu di sekolah, ada cukup banyak bantuan dan lembaga-lembaga publik didanai lebih baik, sehingga Anda bisa keluar tanpa utang, "Lauren Asher, yang bertindak sebagai presiden Proyek tentang Utang Mahasiswa, mengatakan kepada The Chronicle of Higher Education. "Murid yang sama itu sekarang harus meminjam untuk mendapatkan pendidikan mereka."

Biaya Kuliah Terus Meningkat, Siswa Terus Meminjam

Biaya gambar telah meningkat dalam dekade terakhir di lembaga publik dan swasta, dengan mahasiswa di seluruh negara menjadi sasaran kenaikan biaya kuliah hampir setahun sekali. Hanya dalam setahun terakhir, bahkan ketika pekerjaan telah melonjak dan pengecer dan penyedia layanan di setiap sektor – dari maskapai penerbangan ke dealer mobil hingga toko pakaian – telah memangkas harga sebagai tanggapan atas berkurangnya belanja konsumen dan penjualan kontrak, biaya kuliah dan biaya di kedua tahun dan perguruan tinggi dan universitas empat tahun terus meningkat.

Untuk tahun akademik 2008-09, menurut Dewan College, biaya sekolah dan biaya di lembaga publik empat tahun naik, rata-rata, sebesar 6,4 persen menjadi $ 6.585, dibandingkan dengan tahun ajaran sebelumnya. Uang sekolah dan biaya di luar negara naik 5,2 persen menjadi $ 17.452. Biaya kuliah dan biaya kuliah umum dua tahun naik 4,7 persen menjadi $ 2.402, dan di universitas empat tahun sebesar 5,9 persen menjadi $ 25.143.

Peminjam mahasiswa harus menyesuaikan sesuai.

Pada tahun 1993, kurang dari separuh alumni jurusan yang sudah lulus telah mengambil pinjaman mahasiswa untuk membiayai pendidikan sarjana mereka, menurut Project on Student Debt. Pada tahun 2003, jumlah itu telah meningkat menjadi lebih dari 65 persen. Untuk siswa yang lulus dengan pinjaman mahasiswa, jumlah pinjaman pinjaman mahasiswa rata-rata lebih dari dua kali lipat pada mereka yang sama 10 tahun, melompat dari $ 9.250 pada tahun 1993 menjadi $ 19.200 pada tahun 2003.

Saat ini, sekitar 8 persen mahasiswa sarjana saat ini membawa pinjaman kuliah dalam jumlah lebih dari dua kali lipat rata-rata nasional.

Peminjam Pendidikan Kurang untuk Pinjaman Mahasiswa

Bagian dari masalah, para ahli bantuan keuangan mengatakan, adalah bahwa banyak siswa kurang memperhatikan biaya kuliah mereka dan berapa banyak mereka harus meminjam di pinjaman mahasiswa untuk menutupi biaya tersebut, terutama ketika datang ke sekolah impian mereka.

"Mereka ingin dapat membayar sekolah yang ingin mereka datangi selama yang mereka ingat," kata Mark Kantrowitz, penerbit FinAid.org, situs web bantuan keuangan siswa. "Dan mereka bersedia melakukan apa pun yang diperlukan."

Dan jarang para siswa ini mendapat saran lain. Siswa menerima sedikit, jika ada, pendidikan dari konselor bimbingan sekolah menengah atau administrator bantuan keuangan perguruan tinggi tentang proses bantuan keuangan atau realitas pembayaran pinjaman siswa. Seringkali, siswa lulus tanpa mengetahui jenis pinjaman kuliah apa yang telah mereka keluarkan, berapa banyak utang pinjaman mahasiswa yang mereka dapatkan, apa suku bunga pinjaman pelajar mereka, atau seberapa layak untuk melunasi pinjaman mahasiswa federal dan swasta dengan pekerjaan di bidang mereka.

Kerugian Tetap, Pinjaman Siswa Tetap Berharga sebagai Investasi Berharga

Meskipun meningkatnya peningkatan pinjaman pinjaman mahasiswa, sebagian besar ekonom dan analis keuangan mempertahankan bahwa perbedaan dalam potensi penghasilan seumur hidup antara lulusan sekolah menengah dan perguruan tinggi lebih dari biaya kuliah.

Pada tahun 2007, rata-rata lulusan perguruan tinggi mendapatkan sekitar $ 57.200 setahun, dibandingkan dengan pendapatan tahunan lulusan sekolah menengah rata-rata sekitar $ 31.300 – selisih lebih dari 80 persen. Selama seumur hidup, lulusan perguruan tinggi biasanya mendapatkan $ 1 juta lebih dari lulusan SMA.

Seorang mahasiswa yang lulus dengan $ 20.000 dalam utang dari pinjaman kuliah harus dapat membuat kembali setidaknya jumlah itu dalam satu hingga dua tahun dalam gaji tambahan yang diberikan hanya berdasarkan memiliki gelar sarjana, kata Sandy Baum, seorang analis senior di Papan Kampus.

Manfaat gelar sarjana bahkan lebih terlihat dalam resesi saat ini: Meskipun kehilangan pekerjaan telah memukul baik industri kerah putih maupun kerah biru, tingkat pengangguran pada bulan Mei adalah 4,8 persen untuk anak-anak berusia 25 tahun dengan gelar sarjana (bachelor & # 39; s). derajat, dibandingkan dengan 10 persen untuk usia 25 tahun yang hanya memiliki ijazah sekolah menengah.

[ad_2]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *